Kamis, 26 April 2018

Review Lactacyd Liquid Baby Skin Care

Assalamu'alaikum..
Hai hai..

Kali ini saya mau review produk skin care favorit saya yaitu Lactacyd Liquid Baby Skincare atau Lactacyd Baby. Yup.. ini memang sabun bayi tapi buat saya sabun ini punya multi manfaat lho. Sebelum kita bahas apa aja sih manfaatnya yuk kita cek dulu penampakan produknya.

photo by apotikpintar.com

Jadi, Lactacyd Baby ini merupakan produk keluaran PT sanofi-aventis Indonesia. Produk ini merupakan Brand internasional untuk perawatan kulit bayi yang terpercaya menjaga kulit bayi dari iritasi ringan.
Berdasarkan info yang saya dapat dari fanpage facebook-nya, Lactacyd Baby ini mengandung ekstrak susu sehingga lembut merawat kulit bayi. Pada botol kemasannya tertulis juga kegunaannya yaitu: merawat kulit terkena ruam popok. Lactacyd juga bagus digunakan bagi yang memiliki kulit sensitif dan aman digunakan setiap hari karena telah teruji secara dermatologi.



Cara Pemakaian:
- Untuk memandikan bayi, encerkan 3-4 sendok penuh dalam wadah mandi. Mandikan bayi seperti biasa, gosok   dengan lembut. Bilas dengan seksama.
- Untuk membersihkan wajah dan perawatan kulit, gunakan seperti memakai sabun cair.
- Untuk merawat kulit kepala, gunakan seperti memakai shampo.
 - Kocok dahulu sebelum digunakan.

Nah, sekarang kita mulai bahas pengalaman saya bersama Lactacyd Baby...
Pertama kali denger kata 'lactacyd' saya langsung terpikir sabun perawatan untuk daerah kewanitaan, saya sering lihat banyak dijual diapotek. Sebelumnya sewaktu hamil saya biasa menggunakan Lactacyd feminine wash untuk daerah kewanitaan. Belinya juga diapotek karna dulu produk ini belum ada iklannya di-TV, dan setau saya dijualnya juga masih diapotek-apotek, ga kaya sekarang Lactacyd feminine uda gampang dijumpai diminimarket. 

Awal perkenalan saya pada Lactacyd Baby itu sekitar tahun pertengahan 2016. Waktu itu anak saya kulitnya bruntusan gitu. Bruntusannya mirip cacar kecil-kecil kaya ada air didalemnya. Kalo inget kejadian waktu itu sediiiihh banget, bayangin aja anak saya bayi usia baru dua mingguan, bruntusannya sampe hampir sekujur badan dong :'( . Saya gatau pasti kenapa, tapi menurut saya sih kayanya bruntusan itu muncul setelah saya ganti merk tisu basah, waktu itu saya pake tisu basah ketika ganti popok dan juga ketika menyeka badan bayi saya disore hari.

Jadi ceritanya karna tinggal didaerah yg cukup dingin kalo sore bayi saya cuma diseka tisu basah aja sebelum ganti baju. Pengethuanserba terbatas hrusnya memang disekanya pakai air hangat, tapi waktu itu karna kepepet jadilah pake tisu basah. Ya ampun padahal ya itu saya pake tisu basah merk itu cuma baru kepake 10 lembar doang, emang agak janggal sih, pas saya apply itu tisu ketika ganti popok, kok besoknya sekitar selangkangan bayiku langsung muncul bruntusan 2 biji, kirain biang keringet karna kan bayi seusia segitu emang gampang banget kena biang keringet ya.

Eh, besoknya itu bruntusan tambah banyak aja hueeeee.. Nyebar sampai ke bagian pantat si bayi, trus merembet ke punggung segala, pokoknya hampir menuhin seluruh punggungnya :'(
Bayangin gimana sedih dan hancurnya hati seorang ibu ngeliat buah hati yg baru dilahirkannya kena bruntusan sampe hampir sekujur badan gitu. Belum lagi sebagian keluarga saya yang jadi memojokan saya "kok bisa sih anakmu sampe begini?! dulu aku ngurus anak 7 gada tuh yang sampe kaya gini"
Hiks sedih banget asli! Berasa ga berguna jadi ibu. Memang sih mungkin mereka bilang gitu karna khawatir aja kali ya, tapi berhubung waktu itu saya ibu baru dan baru aja melahirkan, jadinya agak sedikit baper(sensitif) deh.

Akhirnya dicobalah berbagai cara untuk 'menyembuhkan' bayi saya. Saya banyak mendapat saran mulai dari dipakein baby oil, dibedakin yang banyak, pake baby cream sampe ke yang katanya pake resep tradisional yaitu diolesin minyak kletik atau minyak kelapa. Tapi bukannya sembuh yang ada waktu itu malah tambah banyak dong bruntusannya HUEEEEEHH! X(

Sedih banget deh, kebayang ga sih waktu mandiin bayi yang harusnya kulitnya lembut mulus, eh ini begitu nyentuh bagian punggungnya grinjel-grinjel mulai memerah dan makin banyak, hiks.
Akhirnya saya dan suami berinisiatif membawa bayi kami ke puskesmas. Waktu itu dirumah ada sedikit pergumulan karna keluarga pada ga setuju kalo bayi saya diperiksa dokter. Katanya masih bayi kok dibawa ke dokter, ga baik, ntar dikasih obat macem-macem, uda bener diobatin pake yang alami tradisional bla bla bla.

Tapi waktu itu saya tebelin kuping aja, pikir saya masa mau terus-terusan coba-coba sih, kan penasaran ini tuh karna apa dan harus digimanain sebenernya. Jadi saya dan suami tetep berangkat bawa bayi kami ke puskesmas.
Sesampainya dipuskesmas kita langsung masuk ke poli umum. Disana saya disambut sama bu dokter yang ramah banget. Saya utarakan keluhan-keluhan yang dialami bayi saya pada dokter. Bu dokter juga sempet meriksa bagian punggung bayi yang bruntusan. Lalu bu dokter tanya mulai dari hal-hal yang mendasar.


"Mandiin dedenya kaya gimana bu?" tanya dokter
"biasanya bak mandi bayi yang berisi air hangat saya beri beberapa tetes baby oil sesuai anjuran ibu saya, katanya biar kulit bayinya halus. Setelah itu disabunin, disampoin terus dibilas deh" jelas saya.
"sabunnya pake sabun apa?"
"pake sabun bayi yang cair merk X bisa buat sabun dan sampo" jawab saya.
Terus bu dokternya nanya lagi "ini bruntusannya uda dicoba diobatin pake apa aja bu?"
Saya jawab "uda dicoba pake baby oil, baby cream, bedak, juga minyak kletik, tapi kok kayanya malah tambah banyak dok bruntusannya".

Lalu bu dokter dengan ramah menjelaskan bahwa kulit bayi itu masih sangat sensitif. Penggunaan kosmetik bayi seperti bedak, baby oil, baby cream, atau minyak lainnya sangatlah tidak disarankan dan memang tidak diperlukan.
Dokter bilang kalo mau sabun bayinya ganti aja pake sabun Lactacyd infant biru, belinya diapotek. Kata dokter kalo uda pake itu, sehabis mandi gaperlu pake bedak dll, cukup keringkan kulit bayi terus dipakein baju deh, beres. Karna justru kalo dipakein bedak dll trus kecampur keringet justru malah jadi sarang bakteri dan akhirnya timbulah biang keringet,ruam, dll.

Sebenernya bu dokter gamau ngeresepin apa-apa, tapi gara-gara saya waktu itu setengah maksa pengen gimana caranya bruntusan itu bisa cepet kering dan sembuh akhirnya bu dokter resepin salep kulit, tapi berpesan begini "bu, ini salepnya diolesin tipis-tipis aja 2x sehari ya, cukup tipiiiiiiss aja. Dan kalo uda sembuh segera hentikan pemakaian salepnya ya, abis itu salepnya dibuang aja jangan dipake lagi"
Ya ampun ini dokter care banget sih orangnya. Padahal dokter puskesmas lho, tapi pelayanannya ramah dan bijak banget, berasa konsul sama dokter spesialis yang bertarif selangit hehe, mudah-mudahan makin banyak dokter model begitu, terutama di lini pelayanan kesehatan terdepan kaya puskesmas.

Sangat membantu masyarakat pastinya, pengobatan yang bijak dan rasional, ga gampang ngasih obat, ga gampang ngasih antibiotik, kalo ga perlu. Dokter yang pengobatannya sesuai dengan diagnosanya.
Oh iya ada hal yang menurut saya agak lucu waktu konsul sama bu dokter. Bu dokter bilang bruntusannya tuh bukan gara-gara tisu basah, tapi gara-gara bayi saya tidurnya dialasin perlak bayi itu panas lho ke kulit.
Trus bu dokter saranin kalo mau alas tidurnya jangan pake perlak tapi pake daun pisang aja, itu malah bagus sejuk ga panas kaya pake perlak.


Uda bisa ditebak begitu saran bu dokter tentang alas bayi saya ceritain sama keluarga saya, langsung pada ngakak "emangnya bayi kamu lemper pake dialasin daun pisang segala hihihi"
Kedengerannya emang lucu sih, tapi menurut saya ada benernya juga. Malam itu saya sengaja tidur beralaskan perlak bayi saya dan wuidiiih punggung saya beneran panas lho, ga betah banget deh pokoknya. Padahal setelah perlak masih saya dobel lagi atasnya pake kain pernel, tapi tetep panas.
Akhirnya besok-besok alas perlaknya saya dobelin pake kain jarit, kain jarit kan dingin sejuk ya, harapannya bayi saya bisa lebih nyaman, abis kalo ga pake perlak juga gimana gitu, ntar kencingnya najis kemana-mana dong.

Nah, akhirnya setelah dioles salep alhamdulillah bruntusannya kering dan ilang dalam 2 hari. Ga kebayang kalo tetep coba-coba dioles ini itu, kasian banget ya bayi saya.
Hal yang gak kalah penting adalah saya ga lupa untuk segera beli Lactacyd infant biru sesuai saran bu dokter. Tapi pas suami cari diapotek ternyata ga ada yang namanya Lactacyd infant, ternyata adanya ya Lactacyd Baby itu. Mungkin ganti nama atau gimana, kok beda sama yang disebutin bu dokter, saya juga kurang ngerti.

Nah, begitu uda beli Lactacyd baby langsung deh saya pake buat mandiin bayi saya. Hasilnya WOW! Amazing banget deh, kulit bayi saya ga cuma bersih dan lembut, yang tadinya saya kira kalo ga pake bedak pasti kulitnya ntar lengket, ternyata ga lho!.
Beneran deh, kulit bayi justru jadi lembab tapi ga lengket, malah keliatannya bayi saya kaya ngerasa lebih sejuk gitu, wanginya juga saya suka karna ga menyengat, mild gitu. Terus menurut saya nih bayi saya jadi ga cepet bau asem hehe biasanya mandi pagi eh siangnya uda bau acem, semenjak pake Lactacyd Baby sampe agak sorean aja ga kecium bau asem, jadi makin seneng cium-cium si dede hehe.

Yang paling penting kulit bayi saya jadi bebas biang keringat lho. Saya pernah baca kalo kelenjar kulit bayi itu masih belum sempurna, makanya kalo keringetan mudah terjadi penyumbatan dan akhirnya gampang timbul biang keringet deh.
Memang sih ga banyak, biasanya bayi saya muncul biang keringet didaerah lipatan kaya leher, lipatan lutut, lipatan siku dan dahi, ga banyak memang biang keringetnya cuma 1-3 buletan biang keringet, sedikit kan.. karna sehabis mandi saya pastiin kulitnya kering terutama bagian lipatan, kalo kurang kering katanya biang keringetnya bisa banyak.

malah anak tetangga saya ada yang lipatan lehernya sampe kaya lecet gitu, berdarah malah, ibu saya bilang gara-gara sehabis mandi kurang kering tuh handukannya.
Seneng banget semenjak mandinya pake Lactacyd Baby biang keringet bener-bener kabur.
Oh iya Lactacyd ini juga bisa dipake buat sampoan lho. Malahan lebih bagus daripada pake sampo bayi. Anak-anak saya sampe gede masih suka saya sampoin pake produk ini, rambutnya jadi lebih halus, berkilau dan gampang disisir, juga ga gampang kusut lho, amazing kan!. 










Iyalah, soalnya kalo pake sampo bayi biasa rambut anak tuh ga seberkilau kaya pake Lactacyd Baby lho, trus jadinya tetep susah disisir, jembet gitu suka sampe meringis anaknya kalo disisirin, dan cepet banget kusutnya. Padahal kalo pake Lactacyd Baby kadang cuma disisir pake jari aja uda rapih rambutnya. Amazing kan...

Selanjutnya saya mau berbagi tips dan trik dalam menggunakan Lactacyd Baby yang bagi saya multi manfaat. Disimak terus ya...

1. Cara hemat dan efektif memandikan si kecil menggunakan Lactacyd Baby.


Menurut saya harga Lactacyd Baby memang lebih mahal ya dibandingkan harga sabun bayi merk lain, tapi tetep worth it lah...
Cuma sebagai emak-emak yang menjunjung tinggi nilai penghematan (baca:pelit :p ) saya menemukan trik supaya bisa hemat menggunakan Lactacyd Baby, namun tetap efektif merawat kulit bayi ;)

Caranya adalah siapkan air hangat dalam wadah gayung, banyaknya kira-kira setengah gayung. Lalu cukup tambahkan kira-kira 1sdt Lactacyd Baby, aduk sampai larut. Setelah itu celupkan kain waslap yang lembut hingga basah, barulah diusapkan ke tubuh bayi (diseka).

Dimulai dari muka, badan, tangan dan kakinya hingga rata. Bisa juga waslapnya diusapkan pada rambutnya, tapi kalo rambut bayinya lebat, banyak bin gondrong sebaiknya Lactacyd Babynya dituang ke rambut langsung sebagai sampo. Selanjutnya sisa larutan Lactacydnya diguyurkan lagi ke badan bayi biar ga mubadzir hihihi. Lebih efektif ditunggu 30detik sebelum dibilas.

Pada awal menggunakan produk ini mungkin akan terasa sedikit aneh karna hampir gada busanya sama sekali, berbeda sama sabun bayi pada umumnya, tapi produk ini tetep efektif membersihkan dan merawat kulit lho. Dan justru menjadi keuntungan lebih, karna ga banyak busa jadinya ketika dibilas cukup menggunakan sedikit air saja.





Biasanya saya membilas anak saya cukup pakai 1-2 gayung air saja, yes! Hemat air hehehe. Padahal kalo pake sabun bayi lain tuh ga cukup dibilas segayung dua gayung, masih tetep licin aja. Kan kasian jadinya, bayi kita diguyurin air terus kadang sampe engap-engapan juga, lagian kalo bilasnya ga bersih juga kan ga bagus ya, jadi Lactacyd Baby ini mudah banget larut air.


Oh iya yang penting banget diingat Lactacyd Baby ini harus diencerkan dulu sebelum dipakai. Jadi jangan sampe make produk ini dituang langsung dan digosok kekulit, menurutku ga efektif, manfaatnya ke kulit kurang terasa.

Dengan cara pake seperti yang sudah saya jabarkan jadinya saya bisa lebih berhemat menggunakan Lactacyd Baby lho, satu botol ukuran 60ml cukup untuk pemakaian sebulan, malah sambil saya pake juga sebagai facewash saya lho! hemat kan. Mau tau caranya? Simak terus ya, nanti saya bahas deh.

Lactacy Baby ini juga berguna banget kalo kita berkunjung ke daerah panas. Misalnya kalo lagi mudik pulang kampung, biasanya anak-anak saya mandinya ya pake produk ini, malahan saya juga pake. Habis mandi jadi kerasa sejuk adem banget, kulit jadi ga lengket. Biang keringet kabur deh...
Tapi pernah nih ya saya sekeluarga liburan diMedan, mungkin karna panas dan ga terbiasa jadinya anak saya yang waktu itu usianya masih dibawah dua tahun kulitnya jadi banyak biang keringet. Terutama bagian kening, leher, dan badannya.

Padahal waktu itu mandinya uda pake Lactacyd Baby, tapi memang bukan salah sabunnya sih. Kayanya emang cuacanya aja yang agak ekstrim, biasa didaerah dingin kan. Dan lagi anak saya yang usianya hampir satu tahun waktu itu kulitnya fine-fine aja, mungkin anak saya yang kecil kelenjar keringatnya masih belum sempurna kali ya, jadinya masih mudah kena biang keringet.

Tapi saya ga terlalu khawatir, begitu pulang dari Medan saya tetep telatenin terus mandiin anak pake Lactacyd Baby. Alhamdulillah cuma beberapa hari sembuh deh, padahal ya, itu biang keringet sampe penuh dimuka merah-merah. tebel banget biang keringetnya, sampe muka anak saya jadi nyeremin gitu, padahal aslinya anak saya tuh unyu-unyu banget lho, hiks..

Akhirnya waktu itu saya telatenin mandinya pake Lactacyd Baby, Alhamdulillah seminggu kemudian bersih dan sehat lagi kulitnya, pas kebetulan saya ajak ke undangan nikahan temen, eh anak saya jadi primadona, banyak yang ngajakin foto-foto hehehe.

2. Lactacyd Baby sebagai Facewash
Kebetulan saya kurang suka sabun muka/facewash yang hasil akhirnya bikin kulit terasa kering. Terutama biasanya facewash yang menjanjikan mencerahkan kulit, mesti deh abis cuci muka pake yang begitu kulit jadi kerasa ditarik-tarik, ga enak banget.

Nah sekarang saya uda punya solusi bersihin muka yang efektif tapi ga bikin kulit kering. Caranya pertama-tama saya bersihin muka dulu pake milk cleanser. Setelah itu saya basuh muka saya, lalu tuangkan dua tetes Lactacyd Baby ke telapak tangan, beri sedikit air dan gosok hingga sedikit berbusa lalu usapkan pada wajah yang basah, gosok dikit, bilas deh.

Hasilnya wajah jadi bersih, dan terasa sejuk :) selanjutnya biasanya saya pake homemade toner, toner andalan saya (mungkin nanti kapan-kapan saya ulas di blog ini). Selesai deh cuci muka cantiknya.

Kadang kalo kegiatan saya cuma didalam rumah, saya cuci muka cukup pake Lactacyd Baby aja sebagai facewash, cukup efektif lho buat bersihin muka tanpa bantuan milk cleanser. Kecuali kalo make-up an, memang harus dibersihin dulu mukanya pake milk cleanser sebelum cuci muka pake Lactacyd Baby.

3. Lactacyd Baby sebagai Feminine Wash
Ya, ternyata Lactacyd Baby juga bisa untuk membersihkan daerah kewanitaan lho. Kebetulan pH nya kan 3-4 jadi sangat cocok untuk daerah kewanitaan. Ga bikin kering karena pH 3-4 itu memang pas dengan tingkat kelembapan missV.

Caranya adalah tuang dua tetes Lactacyd Baby ketelapak tangan, beri sedikit air lalu busakan dan usapkan didaerah kewanitaan, tunggu beberapa detik lalu bilas. Ngomong-ngomong pH Lactacyd Baby juga memang sama lho dengan pH Lactacyd feminine wash, yaitu pH 3-4.

4.Hampir aja ketinggalan satu lagi manfaat penting Lactacyd Baby yaitu membantu mengatasi kulit ruam akibat pemakaian popok. Agar bayi terhindar dari ruam popok sebaiknya ganti popok bayi sesering mungkin ya. juga sebaiknya ketika mengganti popok anak, kita basuh terlebih dahulu bagian genitalnya, jdi bukan hanya diseka tisu.

Nah kalo sudah terlanjur terkena ruam popok cara mengatasinya adalah membasuh bagian genital anak menggunakan Lactacyd Baby. Caranya yaitu tuang 3 tetes Lactacyd Baby, beri sedikit air, busakan lalu usapkan pada bagian genital anak, diamkan 30 detik sebelum dibilas.

Wah jadi Lactacyd Baby itu memang benar-benar multi manfaat kan ya. Saya suka banget sama produk ini. Dari anak pertama sampai anak ketiga saya, yang sekarang berusia 3bulan pun, sejak lahir mandinya pake Lactacyd Baby dong. Karna saya uda merasakan banget manfaat Lactacyd Baby, jadi saya juga merekomendasikan produk ini pada teman-teman dan saudara saya terutama yang memiliki bayi. 

Temen saya malah ada yang bilang "memang sih harganya agak mahal, tapi kan sehabis mandi ga perlu lagi pake bedak, lotion, baby cream dll jadi tetep bisa lebih hemat dong, kulit bayi dan anak juga makin sehat jadinya".

Ada kejadian lucu, dulu pernah saya nitip suami buat beli Lactacyd Baby diapotek, pas pulang saya tanya dapet harga berapa? Dijawab 11ribu. Hah!! Kaget lah kok murah amat, kenapa ga beli dua sekalian. Ternyata emang tinggal sisa satu, dan mungkin pegawai apoteknya lagi kurang minum air mineral kali ya, makanya bisa salah ngasih harga hehehe.
Nah sekian review saya tentang Lactacyd Baby, semoga bermanfaat ya.
Info lebih lanjut tentang produk Lactacyd Baby bisa didapat disini

Kesimpulan:
+ bersih merawat kulit.
+ lembut, tidak menyebabkan kulit kering.
+ bila digunakan sebagai sampo menjadikan rambut lebih berkilau, halus, dan mudah diatur.
+ multi fungsi bisa untuk sabun, sampo, facewash dan feminine wash.
+ pH nya juga cocok untuk membersihkan daerah kewanitaan, pH 3-4.

- Mudah ditemukan di apotek, tapi masih jarang bahkan belum tersedia diminimarket seperti Lactacyd feminin wash yang mudah ditemukan baik di apotek, minimarket maupun supermarket.
#BabySkinExpert #LactacydBaby
Posting Komentar

3 Fungsi Penting Komunikasi dalam Keluarga

Hai Hai Assalamualaikum Siapa disini yang gak punya keluarga? wah pasti gaada dong ya karena setiap orang pasti hidup didalam keluarga...